GENERASI MODERN?

Halo,
Kenalin nama gw Jauhar, gw biasa dipanggil Jau, Jauh, Har, Jo, kalian bebas mau manggil gw apa..., Gw baru aja memperhatikan kayaknya ada sesuatu fenomena baru di dalam kehidupan kita sehari – hari. Banyak masyarakat yang sekarang itu lebih acuh di dunia nyata dibandingkan sama dunia maya.  
Gue pertama kali kenal internet tuh pas masih SD kelas 5, gue inget banget kalo katanya pake internet tuh jadi salah satu syarat untuk bisa masuk ke smp jaman itu, dan gue sampe beli buku “apa itu internet”, “gimana cara pake gugel", dsb. Aksesnya juga gw masih suka curi – curi kabel telepon rumah (jangan sampe ketauan ortu) gw colokin ke PC pake koneksi namanya telkomnet instan. Hal ini terjadi sekitar satu dekade lalu.
Berkembang selanjutnya, gw pas waktu itu sok – sok’an jadi gamers pc (padahal cuma maen feeding frenzy) gw bongkar utak atik pc gw dan alhasil tiba” suka mati sendiri gara” overheat (kepanasan). Beralih dari hal tersebut gw nyari cara sendiri gimana caranya gw bisa benerin pc gw dan gw langsung berguru sama yang namanya gugel dan yutub. Itu taun 2008-an, selain buat jadi guru gw secara otodidak, ternyata internet memberikan gw ilmu karena setiap ada tugas gw kembangkan lewat wikipedia, dll. Hal tersebut yang membuat tugas dan wawasan gw jadi pujian guru di kelas...itu satu dekade lalu !!!!!
Satu dekade kemudian ketika gw dulu berekspektasi kalo internet bakalan memberikan kemaslahatan banyak buat umat (eciee!!), ternyata sekarang malah mudaratnya (translate: kerugian) yang terkesan lebih dominan. Sekarang ini gw rasa banyak yang manfaatin internet gak sesuai dengan peruntukannya. Meskipun bener sih ada perubahan culture set di Indonesia ini yang dari apa – apa harus serba electronic, kayak e-banking, e-government, e-police, bahkan mungkin besok ada yang namanya e-ngupil (kidding XD), semuanya memberikan kemudahan. Gw kangen bisa vidcall- an sama ortu, bisa liat mukanya seakan nyata, tapi kita lupa sama yang disebelah. Pernah gw kumpul bareng temen di suatu tempat kita masing” bejarak kuurang lebih 15 cm duduk bareng gitu, tapi semuanya fokus sama kotakan yang dibawa, ituu lohhh hapeee :). Emang miris rasanya, tapi apa perlu dengan adanya kemudahan fasilitas seperti ini membuat kita sebagai manusia yang katanya mahluk sosial malah meninggalkan realitasnya? Yang ada seakan tiada dan yang maya seakan nyata..... ironi memang.
Pembaca yang budiman, dari kejadian kejadian yg gw alami diatas gw ngerasa kalo hal ini udah jadi permasalahan yang serius. Selain itu banyak tindakan serta perilaku sosial yang menyimpang gampang terpicu oleh media  yang menggunakan internet. Kayak yang gw jelasin sebelumnya the internet give you easier access to share, hal tersebut yang ngebuat orang orang sekarang ini lebih suka dan lebih percaya sama yang maya dibandingkan sama yang nyata karena mata mereka lebih sering ngeliat kaca dibanding ngeliat yang nyata, dan males ngeliat yang realita di sekitar mereka.
Inget loh kita ini masih butuh interaksi satu sama lain, gak mungkin kan kita sebelahan tapi harus ngomong pake chat segala.. malah kayaknya kalo gak megang hape tuh kayak abis idup gueh gituu?, nggak!! Sama sekali enggak. Justru yang membutuhkan perhatian, yang harus diperhatikan dan yang merupakan prioritas adalah lingkungan sekitar kita, yang nampak dan nyata...

So, guysss......tinggalkan layar monitor anda sejenak dan ungkapkanlah apa yang ingin diucapkan secara langsung, perhatikan lingkungan mu, dan please, be normal like we used to.

Comments

  1. Hai Jau... tulisanmu sederhana dan enak dibaca...
    Emang bener aih, ternyata teknologi ini bikin kita jadi dekat tapi jauh.. so, kematangangan dan kedewasaan pengguna menjadi tantangan terberat untuk menjadikan teknologi ini menjadi sesuatu yg layak dipertahankan dan dimanfaatkan sesuai peruntukannya... review terus jau... kasihan generasi muda kita yg apatis thd keada sekelilikng gegara ini... thanks...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Welcome To Real Life

RESONANSI KEBANGSAAN KITA, SEBUAH PARADOKS KEBHINEKAAN

Balada Rendang dan Sambal Roa